22 June 2017

Kutunggu Dudamu - Emy Reberto


Dara hilang arah apabila tiba-tiba Aladin mahu mereka berpisah sedangkan cinta mereka sedang berada di kemuncak bahagia.

“Apa salah I, Al?” - Dara
“You tak salah apa-apa, Dara. Cuma jodoh kita tak ada.” - Aladin

Rupanya, Aladin sudah mengahwini Sasha. Sangat menyakitkan kerana Sasha itu adalah sahabatnya sendiri. Sahabat yang menikamnya dari belakang.
Bertahun berlalu, Dara tak pernah menyangka dia akan bertemu lagi dengan Aladin dan Sasha. Rumah yang baru dibelinya, berjiran dengan mereka. Dan berlakulah ‘perang jiran tetangga’

“I punya suka lah. Kalau tak suka blah. Pindah rumah. Senang cerita.” -Sasha
“Tengoklah siapa pindah dulu.” - Dara
“A bitch is always a bitch.” - Sasha
“Tak payah goyah lah kalau betul Al cintakan kau. Tapi kalau dia berpaling pada aku, bermaksud kau tak cukup baik untuk dia.” – Dara

Betul ke Sasha tak cukup baik buat Aladin? Hanya Aladin yang mampu menjawabnya. Dan Dara, kenapa masih sendiri jika sudah mampu melepaskan cintanya?
 



08 June 2017

Naskah Terakhir Laura Isabell - Anna Lee


Cinta itu anugerah. Sudah tertulis sebelum roh ditiup bahawa dia akan menjadi milik kita.

1911
Naskah Terakhir Laura Isabell telah menimbulkan tanda tanya kepada pewarisnya. Catatan kisah cinta yang menyentuh hati itu telah membuatkan setiap pewarisnya berkelana ingin mencari kesudahan kisah tersebut.

2008
Dean, waris terakhir yang diwasiatkan memikul amanah itu. Namun, amanah yang dipikul datang bersama sebuah tanggungjawab yang berat.

Laura Isabell. Sepasang nama yang sering membuatkan diri si gadis Melayu jati itu disalah faham. Namun dia tidak menyangka, ada rahsia yang tersimpan berabad lamanya di sebalik nama itu.

Mampukah Dean melaksanakan amanahnya? Dan apakah rahsia di sebalik nama Laura Isabell?

Segalanya bakal terungkai di dalam Naskah Terakhir Laura Isabell... cinta yang merentasi batas waktu.

19 May 2017

Dear Bella - Emy Roberto




Berkahwin atas aturan keluarga tanpa rasa cinta,


Sam kata : Bella yang bubbly, Bella yang sentiasa minta dipuji, Bella yang happy go lucky...
Bella kata: Sam yang anticlockwise, Sam yang rajin dan sangat kemas, Sam yang bersemangat tinggi...



Tapi, mereka terima kelemahan masing-masing dengan hati terbuka. Walau tanpa cinta, hidup tetap bahagia sehingga munculnya Susan, bekas kekasih Sam.



“Minah mangkuk hayung tu buat apa dengan awak tengah hari tadi?” Bella berani bertanya. Kan Sam kata bincang satu-satu, so dia bagi soalan direct tak pusing kiri kanan.
“Bella! Never call people with such name! Kurang ajar tahu tak?”
Say what? Bella macam tak percaya.
“Me? Kurang ajar?” Jari telunjuk Bella singgah di dada sendiri.
“Minah tu lagi kurang ajarlah, Sam. Kacau rumah tangga orang. Kacau hidup....”

“Bella! Stop it!”

Bella terdiam. Tangan kanan Sam sudah naik tinggal nak singgah di pipinya.



Bella sedar sang suami tak pernah percaya pada cinta dan hubungan mereka berdua hanyalah semata-mata untuk saling memahami dan memerlukan. Dan Susan pula bertindak memburukkan keadaan.



“Kesian kalau jadi isteri yang tak dicintai. I rather be his mistress than becoming his unfortunate wife.” - Susan


Mampukah Bella membuka pintu hati Sam untuk jatuh cinta
padanya? Atau, mungkinkah Sam akan memilih bekas kekasih berbanding isteri sendiri?

‘Dear Bella, God won’t put you into something that you can’t handle.’