08 May 2013

Suami Tak Kuhadap - Rehan Makhtar




Sedih… itulah yang mampu aku cakap. Setiap masa baca novel ni, telinga aku panas. Pipi aku pun macam tu jugak. Sedikit membahang. Mungkin sikap angin astu kepala Syaima ni lebih kurang aku kut… hahahha… Tapi, cerita ni, tak adalah menarik emosi aku hingga menangis bagai. Mungkin situasi aku tika membaca novel ni… aku tak focus sangat pada emosi. Iyalah, kejap-kejap berenti…


Mengisahkan Nur Syaima (Syai) hidup menderita selama 10 tahun. Dia mengasingkan diri daripada ayahnya bila menganggap lelaki tidak bertanggungjawab itu telah mensiakan hidupnya apabila telah bernikah lain. Ayahnya melebihkan keluarga barunya daripada dirinya sendiri wal hal ketika itu, ibunya sedang menderita sakit barah rahim. 

Syed Ahmad Budriz(Budriz), abang tirinya sedaya upaya mencari adik tirinya itu. Setelah 10 tahun, pertemuan kembali menyebabkan hati Syai berdarah kembali. Namun pertemuan itu tidak sedikitpun mengurangkan kebencian Syai kepada mereka malah menambah lagi.
Tindakan Budriz yang membuat fitnah mengatakan diri mereka telah terlanjur menyebabkan Faez, kekasih yang tak sepenuhnya dicintai Syai menjauhkan diri dan meninggalkan dirinya. Tidak cukup dengan itu, Budriz juga membuat onar dengan mengatakan Syai mengandung anaknya dan memaksa mereka dinikahkan.

Padamulanya, sukar menerima. Namun, lama kelamaan, jiwa Syai menjadi lembut. Dia sedar, sudah lama dia menyintai lelaki itu, namun disebabkan dendam, dia tidak sedar, benci itu adalah cinta kerana dalam tempoh sepuluh tahun, dia tidak pernah sekalipun melupakan lelaki itu.
Macam biasa, bila bahagia menjelma, gelora membadai rumahtangga mereka. Kehadiran Faez dalam meraih kembali Syai dari tangan Budriz kerana baginya lelaki itu merampas haknya dengan cara kotor. Tidak kurang dengan itu, Nenda Budriz yang tidak sudah-sudah dengan isu keturunan dan mahu menjodohkan Budriz dengan Nurina.

Novel ini bagi aku, banyak mengajar erti sabar dan redha. Redha seorang isteri yang mahu berkorban untuk sang suami dan keluarganya tanpa sedar permainan takdir yang mahu menduga. Tanpa dia sedar, permintaan giler yang hanya mampu diluahkan dibibir dan tidak disetujui oleh hati.
Terasa diri ini Syai pulak… huhuuhu.. tapi, happy ending. Macam biasa. Tapi aku agak terkesan sikitlah. Dan aku suka watak Syed Ahmad Budriz. Seorang yang teramat sabar, romantic dan pencinta yang setia… hemm.. aku suka dia.. hehehhe… dah macam ..congratulation to Rehan Makhtar coz watak Budriz ni memang aku suka. Walaupun aku ni hantu novel, tapi tak banyak watak-watak hero yang aku suka. I like….

Rate 5/5

3 comments:

  1. Dah baca 100 kali novel ni

    ReplyDelete
  2. Saya pon suka dgn watak syed budriz.trbyg2 keromantikannya..untung syaima.

    ReplyDelete